Hujan Pun Diterjang

Awal bulan, waktunya ‘santai dikit’ setelah pekerjaan pendingan bulan kemaren udah diselesaikan. Ga kebayang kalo udah akhir bulan, urat-urat pada tegang, kepala rasanya panas seperti mau ngeluarin asap, suara-suara makin kencang, pokoknya gitulah. Target-target dan target harus tercapai. Uuu.. yeah!

Berhubung pencairan masih dikit, boleh deh keluar kantor untuk survey bareng bos. Begitu siap-siap pengen Go! eh, ga taunya, kunci motor hilang entah kemana, dicari kemana-mana ga dapet-dapet, sampe ngumunin berita kehilangan di personal message bb juga ga ada yg ngerespon. Pikirianpun udah kemana-mana, siapa yang jadi tersangka nambah-nambah kerjaan, suudzon ‘mode on’. Dan akhirnya salah seorang terpilih untuk menjadi tersangka, yaitu Aris… (Mungkin karena kita memang suka main hapak-hapakan) Pas telpon, bener dia tau dimana tu’ kunci motor. Haha.. Gotcha! tapi diluar dugaan, dia malah yang nyelamatin tuh kunci, ternyata waktu parkir, gue lupa ngambil tu’ kunci dan masih bergelantungan di motor. Dia sih naruh di bag motor mionya bagian depan, motornya emang ada, mungkin dia market barengan Aam. Sorry ya ris, udah berburuk sangka. –  Tapi jujur deh, aku yakin tu’ anak emang mau ngerjain gue, buktinya kenapa juga dia ga ngasih tau dari tadi kalo kunci tuh emang lupa gue ambil. Dan dia suka liat aku kebingungan.

Oke, akhirnya motor dah siap jalan, siap dalam tanda kutip. Ada beberapa kendala yg ga usaha dikasih tau sama bos tentang keadaan tu motor.

  1. Bannya kurang angin, ditambah dengan berat badan bos yang lumayan.
  2. Rem depan ga pakem, ditambah rem belakang yang benar-benar blong, tapi bisa aja sih pake rem mesin.
  3. Oli mesin udah lupa, kapan terakhir kali diganti. Jadi suaranya agak kasar.

Akhirnya jalan juga. Jauh…? ah ga juga, cuman mendung aja yang bikin deg-degan. Dan setelah beberapa lama, sampe ditempat tujuan, sesi wawancara, foto-foto udah, saatnya pulang. Pas mau pulang hujan pun datang, Eerrggh… hujannya bikin gregetan. Lupa bawa jas hujan, jaket, payung, tenda, terpal, pawang hujan apalagi. Beteduh sebentar dan kebetulan ada pa’ le pentol, makan pentol yang katanya bos, punya 3 unit, (sepertinya penjual pentolnya udah terorganisir). Setelah berteduh lanjut, kata bos “Digrogot mungkin ga hujan” tapi bukannya hujanya berhenti malah tambah deras. Kendala 123 bener-bener terasa. Ditambah lagi dengan kendala yg ke-4, tiba-tiba kepala pusing, mungkin ada yg ga beres dengan pentol yang tadi gue makan. Alhasil basah deh. Itulah namanya pekerjaan, walaupun hujan, tetap diterjang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: