Hangout to Balikpapan

Akhirnya dengan dorongan pengen terkenal eksis di dunia maya. Gue nulis juga blog travel ini. Perjalanan yang gue tulis ini bisa dibilang jaraknya cetek banget, cuman sekitar 350 kilometer dari rumah. Eits.. pada bilang gue cemen ya, tp sebentar sob, gue persiapkan argumen pembelaan dulu. Gini, kalian tentu pernah ngerasain bete dengan aktifitas yang kalian lakukan. Terutama para pekerja P6 (pergi-pagi-pulangmalam-penghasilan-pas-pasan) seperti gue. Hiks… Dimana kerjanya gitu-gitu aja, melototin komputer terus sampe mata juling. Jadi, atas dasar hal tersebut, gue sempatin untuk jalan buat ngilangin streeess. Maklum di kota gue ga ada hiburan, kota sepi seperti kota mati. Sampe mamanya boss gue bilang, “kota dalam hutan”. Oke, gue tau kalian udah mulai bosan dengan bacotan gue, langsung deh gue ceritain.

Paginya udah dijemput dengan ‘taksi’ yang akan nganterin kita ke Penajam (kali ini gue hangout bareng Dadang dan Syarif). Taksi disini bukan taksi yang berbentuk mobil sedan, melainkan mobil Colt L300 Mitsubishi (sejenis mini bus tapi kecil lagi) yang engga nyaman banget. Kenapa ga nyaman, tak lain dan tak bukan karena cara si tukang sopir nyusun kita seperti formasi tim sepak bola 3-4-4-4. Kalo penumpangnya ga penuh, si sopir bakalan ogah-ogahan buat berangkat.

Karena taksi kecil dan di isi 15 orang, tentu yang menjadi korbannya adalah badan yang kecil, kurus tapi ganteng seperti gue. Minta ampun deh desakan-desakannya. Selain pengap, badan rasanya ditindih-tindih. Belum lagi goncangan karena jalan yang rusak. Mampus deh dapatnya…

Tenang, sopirnya ga kenapa-napa

Tenang, sopirnya ga kenapa-napa

Kalau masalah rute jalan dari Tanah Grogot ke Balikpapan jangan tanya enaknya, tanya sulitnya aja deh. Selain jalannya yang rusak parah, medan juga berbelok-belok (padahal ga naik gunung). Ga jarang banget banyak truk yang kebalik ditengah jalan. Mungkin karena sopirnya ngantuk sekalian deh truknya ikutan tidur menyamping ditengah jalan. Kalau beruntung bakalan dapat surprise dapat aneka hewan yang tiba-tiba nyelonong ketengah jalan buat nyebrang. Trus si sopir ngindar dadakan dan alhasil penumpang kaget ga ketolongan.

Kalau sudah di Penajam dan mau nyeberang ke Balikpapan, bakalan nemuin para pemilik speedboat yang bangs*t sering buat kita kesel banget. Tarif nyebrangnya normalnya 10rb, belum sampe diloket antrean, dia bakalan nawarin kita buat naik speedboat dengan harga > 250%, lebih dari tarif normal. Trus nawarinnya pake maksa-maksa gitu lagi. Tips dari gue, berjalanlah seperti pragawati yang lagi jalan di catwalk, trus liat kedepan sampe keloket antrean. Cuekkin aja sob.

Sampe di Balikpapan trus cari penginapan murah, jalan-jalan ke Mall, nonton bioskop dan makan KFC, itu doang, besoknya ya balik pulang… “Haa?? jauh-jauh cuman cari Bioskop dan KFC doang? Kampungan banget sih”. Yaiyalah, secara emang gue tinggal dikampung, kalo di kota bakalan banyak gedung tinggi, nah dikampung banyak pohon yang lebih tinggi dari gedung. Haha…

Tag: , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: