Ngopi di Kedai Kopi

Udah yang kedua kalinya ngopi di Kedai Kopi bareng dengan teman-teman kantor. Nongkrong kali ini cukup seru karena kedua manajer gue dan kepala cabang juga ikutan, jadi lebih sip. Macam-macam deh yang dingomoning, dari urusan korupsi dipemerintahan, mobil dinas yang beberapa kali masuk bengkel dan biayanya diganti oleh asuransi, penipuan, sepak bola, pembunuhan dikampung ninja, Roy Suryo yang jadi Menpora baru tapi kumisnya “kurang menggigit” dan yang paling hot masalah pernikahan.

Sepertinya ini obrolan yang paling lama, dari jam 9 malam sampe jam 2 dini hari baru clear. Sampe-sampe 1 jam lagi kedainya tutup dan kita adalah tamu terakhir tersisa. Bener-bener ga kerasa deh, obrolah yang paling lama yaa… masalah nikah, dan  kalau masalah pernikahan, Samson yang paling kena. Soalnya dia udah hampir 29 tahun tapi belum married-married juga. Kita pastinya hapakin dia  dan untungnya dia ga pernah marah, malah ada aja alasan jitu untuk ngeladeni hapakan kita.

Semua senior pada ngasih amalan buat dia, macem-macem deh, dari yang masuk akal sampe yang diluar akal. Dari komitmen dan realisasi tahun 2013 sampe mandi tengah malam. Tapi dianya aja sih yang bilang masih cari yang bener-bener ‘srek’ sama hati. Soalnya dia selalu bilang kalo kalau waktu kuliah udah ‘berpengalaman’ dan sekarang saatnya untuk insyaf. Kalau udah ngomoning ginian, mba Henny pasti masuk, walaupun dia ga ada disana. Mba Henny ini salah satu pegawai ditempat gue kerja. Umurnya kurang lebih sama dengan Samson, dia single parent  dan punya anak dua. Boleh dikatakan dia orang yang berada, semanga jiwa muda yang tinggi dan business women sejati (sambil kerja dan punya usaha). Nah, selalu lah kita mau jodohin Samson dengan mba Henny, tapi 50:50 sih, bisa serius dan bisa main-main jodohinnya.

Setelah itu, giliran si Zudin yang kena, dia teller. Punya pacar orang banjar dan jawa tulen, ngomongnya ada urus-unsur dialek jawa gitu. (Mulai ngantuk, heran juga, kenapa ide nulis pasti disaat jam yang tidak tepat, lebih baik kita persingkat). Intinya pesan buat dia, harus punya komitmen dan belajar bahasa banjar. Dan Samson dengan senang juga ikutan untuk berkomentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: